Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

Siapa Guru Pada Kita?

Rabu, 19 Mei 2010

4 Komentar
Sebetulnya, entri ini agak lama saya hurung dalam dada sebelum yakin untuk dilepaskan buat tatapan pembaca.

"Guru Pembina Negara Bangsa." Demikianlah tema hari guru bagi tahun 2010 ini. Sesungguhnya, sudah lebih 48 jam hari bersejarah 16 Mei meninggalkan kita. Namun, kesannya masih hangat terasa dalam jiwa rakyat Malaysia. Melihat kepada tema yang berubah saban tahun, membuatkan saya menyedari betapa rakyat Malaysia masih meletakkan profesion perguruan sebagai suatu pekerjaan yang tidak ternilai harganya.
Relaitinya, guru, dengan segala rencah kehidupan dan masalah peribadi; masih mampu meluangkan masa mereka demi mendidik anak bangsa. Melihatkan hal ini, memang wajar penghargaan dan terima kasih dihujankan ke atas mereka. Syabas!
Tetapi, sedarkah anda berapa kalikah kita mengucapkan terima kasih dan syukur kepada guru yang mengajar kita? Berapa kerapkah kita mengungkapkan kemaafan kepada insan yang pernah mendidik kita? Adakah menanti hari guru barulah kalimah itu muncul dari bibir dan celah gigi kita? Atau mungkin tidak pernah langsung?
Di sinilah kita sering alpa dan menganggap hari guru yang istimewa sama dengan hari raya, hari buruh, hari kekasih, hari merdeka dan sebagainya. Sekiranya berlalu hari guru tersebut, siapakah guru pada pandangan mata kita? Sahabat pembaca, dengan rasa rendah diri (saya tidaklah setinggi mana) saya mengajak kalian membuka mata dan melihat takrifan guru dengan lebih terbuka dan lapang dada.

Bila Anak Malaysia Menyanyi...

Selasa, 11 Mei 2010

2 Komentar
"Kau dah top-up untuk show hujung minggu ni?" Soal Suzi. Keretanya diberhentikan betul-betul di sebelah kereta Rina.

"Oh, aku awal-awal dah ready." Pintas Rina. Lampu isyarat di simpang jalan dikerling sekilas.

"Siapa la agaknya juara malam ni kan?" Ujar Suzi sambil membelek-belek make-up yang menebal di wajah.

"Siapa juara tak kisah, yang penting apa yang dipersembahkan." Jawab Rina.

"So, kau dah beli tiket?" Suzi menyoal lagi. Bibirnya dioles dengan gincu merah bata.

"Eh, gila! Tengok tv je la. Lagipun tempat tu kan jauh."

"Alah, tengok depan mata baru syok." Senyum Suzi meleret. Terbayang-bayang wajah artis kegemarannya bakal beraksi di atas pentas.

"Benar bu. Kalau lihat depan mata pasti lebih menangkap di dada." Pembantu rumah Rina yang dari tadi diam di sebelahnya tiba-tiba menyampuk.

"Hah, kan aku dah cakap. Siapa pengkritik malam ni Bibik?" Tanya Suzi. Matanya dihala ke arah wanita di sebelah Rina. Rina turut berpaling penuh minat.

Bungkusan Hari Lahir!

Isnin, 3 Mei 2010

1 Komentar

Happy birthday to you...
Sanah helwa ya jamil...
Selamat hari lahir...
Ungkapan-ungkapan tersebut acapkali meniti di bibir malah sering dilagukan apabila tibanya hari ulangtahun kelahiran. Meskipun berbeza bahasa, budaya, agama dan negara namun ajaibnya, kalimah-kalimah tersebut dialunkan dalam rentak dan melodi yang sama di segenap pelusuk dunia. Inilah kebijaksanaan Allah yang telah menjalinkan hati-hati manusia untuk bersatu dalam satu bahasa iaitu bahasa jiwa. Jiwa insan yang berakal, tenang dan bahagia akan berusaha untuk menyambut hari kelahirannya, teman atau sanak saudaranya biar apapun bentuk rupa dan gaya kerana itulah fitrah manusia.

Dalam sebuah hadith riwayat at-Thabroni menyatakan, mafhumnya,"daripada Ibnu Abas sesungguhnya Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya amalan yang paling disukai oleh Allah selepas perkara fardhu (wajib) ialah membawa kegembiraan kepada seseorang muslim."

Persoalannya,
Pertama:
Apakah hukum menyambut hari ulangtahun kelahiran? (lebih baik menyebut hari lahir berbanding hari jadi kerana manusia 'dilahirkan' tidak sama dengan 'dijadikan')

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails