Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

Ghairah Ke Mesir

Isnin, 12 September 2011

0 Komentar
Ramadan sudah melabuhkan tirai. Syawal menjelma bersama keriangan. Dalam kesungguhan orang kita menyambut hari raya (Raya Malaysia 30 hari = Mesir 1 hari), anak muda kita sekarang dilanda satu fenomena baru. Keghairahan menuntut ilmu di Bumi Mesir.


SEMANGAT.
Rata-rata kini sudah bersiap-siaga untuk mengirim tubuh dan jasad mereka ke negara tinggalan Nabi Musa itu. Namun, kebiasaannya hati mereka akan bergelombang dengan pelbagai rencah dan rasa. Ada yang meninggalkan tanah air dengan membawa harapan dari orang tua. Ada yang mengendong azam menyala-nyala. Ada yang memikul amanah dari para guru yang wibawa. Malah tidak kurang yang mengheret rasa bangga dari kawan dan sahabat. Kepada bakal penuntut Mesir, berdasarkan 4 situasi di atas, di manakah kedudukan semangat anda sekarang? Berapakah paras keyakinan anda? Adakah anda ke luar negara kerana desakan dari luar atau kehendak sendiri?

NIAT.

Pepatah Melayu ada menyebut, "pantang ajal sebelum maut." Justeru harus diingatkan, menuntut ilmu juga adalah jihad. Jangan mengalah sebelum bertarung. Pastikan semangat anda meninggalkan malaysia adalah untuk menambah kapasiti otak agar tahap pemikiran anda sekarang tidak statik dan tumpul. Janganlah bermusafir ke luar negara diniatkan untuk melancong dan menjelajah ke tempat-tempat menrik di Kaherah. Bimbang nanti anda benar-benar menjadi pelancong bukan penjelajah (ilmu).


PELUANG.

Apabila bergelar azhari nanti (termasuk pelajar perubatan), kutiplah segala mutiara yang tertanam di bumi barakah tersebut. Apa yang penting, kesabaran haruslah dijulang ke tahap yang tinggi apabila berada di luar negara terutamanya Mesir! Pastikan anda pulang dengan membawa perubahan pada diri. Jika tidak, sia-sialah anda ke luar negara.


CAKAP BESAR.

Tidak ramai yang tahu, selain daripada Makkah dan Madinah, Mesir juga termasuk dalam salah satu tempat yang harus dijaga kesuciannya. hal ini berikutan, terdapat beribu-ribu makam para ulama dan wali Allah yang tertanam dibuminya. Justeru, jagalah lidah dan niat anda sepanjang berada di sana. sekali anda berniat, insya-Allah Allah tunjukkan jalan. Tetapi sekali anda cuba berselingkuh, sekejap sahaja tuhan tunjukkan balasan. Kesimpulannya, jagalah adab pergaulan, perlakuan dan percakapan. Macam klise tetapi percayalah...


SEDAR.

Tulisan ini bukan bertujuan untuk menimbulkan provokasi tetapi sebagai pembakar semangat untuk anda yang sedang ghairah menuju ke bumi anbia Mesir. Sesungguhnya, lambakan pelajar di mesir sudah seperti pasir putih di pantai yang luas. Oleh itu, tidak salah menjadi pasir yang hitam asal kesannya menjadi fenomena yang mudah dipandang orang.


MHT: Pengalaman benar-benar mengajar saya berkelana di rantau orang.

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails