Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

Jangan Lari Dik...

Sabtu, 24 Mac 2012

0 Komentar
Remaja perlu diberikan kebebasan berfikir bukan kebebasan bertindak
Isu remaja lari dari rumah bukan isu baru. Tetapi kekerapan berita itu disebarkan menjadikan fenomena ini sesuatu yang tidak pernah lapuk.

Mutakhir ini, cerita remaja khususnya perempuan lari dari rumah semakin menjadi-jadi. Pelbagai kisah dan ceritera bertebaran dalam setiap media massa. Hal ini secara tidak langsung menunjukkan kepekaan dan keprihatinan warga Malaysia sudah semakin jelas dan terbuka. Sebelum ini, isu demikian bukan tidak ada namun kadang kala disembunyikan demi menjaga air muka sesebuah institusi kekeluargaan.

TEKANAN
Remaja yang bermasalah sering menjadikan sahabat sebagai medan meluahkan perasaan berbanding ibu bapa. Dalam zaman globalisasi kini, internet pula menjadi ruang meneroka dan mencanai segala wadah. Justeru, apabila tiada keakraban dan wujud 'dinding' antara ibu bapa dan anak-anak ditambah dengan perkenalan tidak sihat dalam laman sesawang, membuka lagi ruang untuk remaja lari dari masalah hidup yang dinamakan mereka sebagai tekanan.

Oleh yang demikian, ibu bapa seharusnya peka terhadap perasaan dan tindak tanduk anak remaja mereka. Kesibukan kerja bukanlah alasan untuk mengabaikan rasa kasih sayang. Sentuhan dan belaian amat penting ketika jiwa anak-anak sedang meningkat remaja. Mereka amat memerlukan perhatian dan tunjuk ajar daripada ibu bapa. Pandu mereka berfikir dengan matang. Jangan terlalu mengongkong dan berikan sedikit kebebasan selagi tidak melanggar batas syarak.

POSITIF
Selagi bergelar manusia, kita tidak dapat lari daripada dibelenggu masalah samada kecil atau besar. Inilah yang dinamakan dugaan dan ujian daripada Allah.Sesungguhnya, Allah tidak memberikan kita  beban melainkan apa yang termampu untuk kita bawa.

Remaja selalu merungut dengan setiap masalah mereka. Sedangkan Allah sudah memberitahu:

"Tuhan tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." - Surah al-Baqarah ayat 286.

Remaja selalu merungut kerana tidak dapat apa yang mereka idamkan. Sedangkan Allah sudah mempunyai jawapannya:

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia buruk bagimu, Tuhan mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui." - Surah al-Baqarah ayat 216.

Remaja selalu rasa kecewa, lemah semangat dan tertekan sedangkan Allah sudah menasihatkan:

"Janganlah kamu bersikap lemah dan jangan kamu bersedih hati, padahal kamulah orang yang paling tinggi darjatnya, sekiranya kamu orang-orang yang beriman - Surah ali- Imran ayat 139.

Remaja sering buntu untuk menyelesaikan masalah sedangkan Allah sudah menunjukkan jalannya:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan kebajikan) dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh di medan perjuangan) dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Tuhan supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan) - Surah Ali-Imran ayat 200.

Remaja selalu mengadu bermasalah tetapi mereka lupa pesan Allah:
"Dan mintalah tolong (kepada Tuhan) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali orang-orang yang khusyuk - Surah al-Baqarah ayat 45.

Remaja selalu rasa rugi dalam membuat kebaikan sedangkan Allah telah berjanji:

"Sesungguhnya Tuhan membeli daripada orang-orang mukmin diri, harta mereka dengan memberi syurga kepada mereka." - Surah at-Taubah ayat 111.

Remaja selalu salah membuat pilihan dalam memberikan kepercayaan sedangkan Allah sudah mengajar:

"Cukuplah Tuhan bagiku, tiada Tuhan selain darinya. Hanya kepadanya aku bertawakkal."- Surah at-Taubah ayat 129.

Remaja selalu tidak bersemangat dan rasa bosan dengan hidup hingga ada yang sanggup lari dan bunuh diri. Ingatlah pesan Allah:

"Dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat serta pertolongan Tuhan. Sesungguhnya tidak berputus asa daripada rahmat dan pertolongan Tuhan itu melainkan kaum yang kafir." - Surah Yusuf ayat 87.

Justeru, janganlah lari daripada masalah. Berfikirlah secara positif dengan menganggap setiap masalah sebagai ujian untuk menjadi lebih kuat dan matang. Berkongsilah masalah dengan ibu bapa, guru atau orang yang boleh dipercayai dapat memberi laluan ke arah kebaikan dan kejayaan.

MHT: Membelakangkan Allah adalah sebesar-besar masalah.

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails