Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

Kak Ros Saudagar Fesyen

Isnin, 25 Oktober 2010

4 Komentar
Akhir-akhir ini, susuk tubuh Kak Ros tidak kelihatan. Orang pasar dan kedai runcit juga kata tidak nampak Kak Ros. Ahli jawatankuasa kampung yang sering melepak di balai raya pun mengadu tidak nampak figura comel itu dua tiga minggu ini. Selalunya, bukan kata kelibat, bau harum minyak wangi jenama 'Pak Deris Hill Ton' yang sering dipakainya sudah dapat dicium walaupun jarak tidak dekat. Kalau bau itu menyapa hidung, biar mata tertutup rapat, pasti semua orang kampung sudah dapat menebak siapa si pemakainya kerana minyak mahal itu hanya Kak Ros sahaja yang berani beli dari kampung seberang. Itu fakta.

Demi perhimpunan hari ini dia akan muncul. Itu janji.

Perhimpunan agung sempena gotong royong perdana sudah hampir setengah jam tertangguh di laman balai raya Kampung Melangit. Kaum Hawa sudah mula mengipas-ngipas wajah dengan surat khabar dan hujung kerudung; bimbang solekan tercair dek bahang suria yang mula meninggi. Anak-anak kecil dengan keletahnya, berlari ke hulu ke hilir. Pemuda-pemuda pula sudah mencuka. Ada yang sengaja membunyikan-bunyikan enjin motosikal tanda protes. Melihatkan keadaan itu, Pak Bilal mula resah. Dalam kebanjiran, tampang Tok Imam dicari.

"Macam mana ni Tok? Orang dah mula kalut. Kalau dibiarkan, ada yang terbakar balai nanti." Bisik Pak Bilal. Wajah tuanya jelas berona cemas.

"Sabar dulu Pak Bilal. Kita ni kena ikut arahan. Kalau dia kata tunggu, kita kena tunggu. Lagipun

1 Telur + 2 Telefon

Jumaat, 22 Oktober 2010

0 Komentar

Saya baru mendapat satu emel daripada teman sesawang dan merasakan hal tersebut patut dikongsi dan dimanfaatkan. Sila baca dengan teliti.

Satu kajian telah dijalankan. Sebiji telur ayam diletakkan antara dua telefon bimbit seperti dalam gambar.

Panggilan dibuat melalui kedua-dua telefon bimbit tersebut dan berlangsung selama kira-kira 65 minit.

Pada 15 minit pertama, tidak ada apa-apa yang pelik berlaku.

Namun kira-kia 25 minit kemudian, telur ayam tersebut mula memanas dan terus panas sehinggalah waktu mencecah 45 minit.

Panggilan masih berlangsung dan tidak diputuskan. Akhirnya pada 65 minit kemudian telur ayam tersebut benar-benar masak seperti dalam gambar. Subhanallah!

Kesimpulannya, radiasi yang terhasil daripada panggilan yang terlalu lama antara kedua-dua telefon tersebut telah menukar kandungan protien dalam telur ayam.

Bayangkan, apa yang bakal terjadi kepada kandungan otak kita sekiranya kita membuat panggilan yang terlalu lama? Fikirkan...

MHT: Daripada banyak berbual lebih baik banyak berzikir.

Drama: Kenapa Susah Puasa 6?

Jumaat, 8 Oktober 2010

0 Komentar

SATU.
"Apa azam Hari Raya tahun ni?" Soal Azim sewaktu balik dari solat terawih di masjid.

"Aku rasa nak puasa enam. Tahun lepas tak pernah sekali pun aku buat." Balas Bidin bersungguh. Azim menyeluruhi tampang temannya. Senyumannya sengaja digulakan.

"Eh, kenapa pandang macam tu? Salahkah kata aku?" Soal Bidin kembali. Perlakuan Azim membuatnya tidak betah duduk.

"Bukan tahun lepas saja. Tiap-tiap tahun aku dengar benda yang sama. Mana natijahnya?" Perli Azim selamba.

"Itu dulu. Kali ni aku mesti boleh. Alah, aku rasa kau pun sama kan. Kata dulang paku serpih, kata orang dia yang lebih." Ujar Bidin mengusik.

"Hei, kau tahu ke aku puasa ke tidak?!" Azim mempertahankan diri. Suaranya melonjak dua anak tangga dari tadi.

"Amboi, marah nampak. Dulu, aku pernah ajak ahli jawatankuasa rumah kita ikut berpuasa, tapi

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails