Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

FANOOS: Lentera di Bulan Ramadan

Sabtu, 21 Julai 2012

Sesiapa yang pernah berkunjung ke Mesir terutamanya kepada graduan-graduan Universiti al-Azhar (seperti saya=) pasti dapat memahami dan merasai memori indah tatkala membaca tajuk artikel kali ini. Bagi yang belum pernah menjejakkan kaki dan bersemayam dengan udara Ramadan di sana, ini adalah informasi berharga untuk anda!

Fanoos adalah sejenis lampu elektronik yang sering dpasang dan diletakkan di balkoni rumah penduduk Mesir sepanjang malam bulan Ramadan. Kata orang-orang veteran di sana, fanoos adalah lambang perjalanan rohani ke arah cahaya hidayah. Budaya memasang fanoos di Mesir saling tidak tumpah dengan adat orang Melayu yang memasang pelita di malam-malam menjelang Syawal. Adat tersebut tetap utuh sehingga hari ini malah dikhabarkan telah diwarisi sejak zaman Fatimiyah lagi - wallahu a'lam.

Kemeriahan memasang fanoos sudah dapat dirasai seawal penghujung Syaaban lagi apabila banyak kedai mula mempamerkan lentera tersebut dengan pelbagai ragam dan cara. Anda yang baru pertama kali ke Mesir pasti akan teruja dengan fenomena tersebut. Bayangkan, daripada sekecil-kecil key-chain sehinggalah sebesar-besar kereta saiznya, disusun cantik dan tersedia untuk dijual.

Memandangkan ia bukanlah suatu kewajipan dan hanya sekadar adat penduduk dan tradisi, maka jarang saya melihat pelajar-pelajar Malaysia di Mesir membeli atau memasangnya di balkoni rumah kerana mungkin faktor harganya.

Rumah-rumah di Kaherah adalah berbentuk pangsa atau flat setinggi 7 atau 8 tingkat. Malah ada yang mencecah 10 hingga 12 tingkat. Pastinya, kita tidak akan dapat menyaksikan bentuk rumah teres atau unit lot seperti di Malaysia. Manakala jarak setiap bangunan pula sangat rapat dan tersusun-susun. Jika dapat diperhatikan dari arah langit (jika anda Superman atau Ultraman) bentuknya seolah-olah permainan Lego yang siap terpasang dan menunggu masa untuk dirempuh raksasa (bagi pelajar Mesir yang faham...)

Justeru, suasana malam Ramadan di Mesir begitu terang dan mengasyikkan apabila setiap rumah memasang fanoos di balkoni masing-masing. Pesta cahaya yang datang setahun sekali ini tentunya menjadi antara kenangan terindah buat pengembara ilmu di perlembahan Nil.

Namun, di samping sambutan yang penuh warna-warni tersebut, janganlah kita melupakan amalan yang lebih utama di malam Ramadan iaitu berterawih dan menghidupkan malam-malam dengan alunan zikrrullah, tadarus al-quran dan halaqah-halaqah ilmiah. Moga cahaya hidayah akan terus bersinar untuk sang pencari redha Allah. Selamat berpuasa. Ramadan Kareem. ALLAHU AKRAM.

MHT: Rindunya nak ke sana lagi...

1 Komentar:

Tanpa Nama berkata...

o0o..aku tak tau pulak nama benda tu fanoos..
haha.

Catat Ulasan

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails