Follow by Email

Translate

"Menulis bukan suka-suka, menulis bukan kerja gila, menulis harus ada rasa; gerak hati ilham Sang Pencipta."

Perlukah Ustaz Kelakar?

Sabtu, 3 Disember 2011

Golongan ustaz selalu diterjemahkan sebagai seorang yang alim, berkopiah atau bersongkok, berjubah atau berbaju melayu, kaki masjid dan pandai berbahasa Arab serta bersuara lunak ketika mengalunkan ayat-ayat suci al-Quran dan hadith.

Begitu juga pandangan umum terhadap golongan ustazah.

Apabila stesen TV al-Hijrah memperkenalkan Ustaz Don dalam siarannya, ramai yang memuji dan memilih untuk menonton.

"Ustaz itu baguslah."

"Kenapa?"

"Sebab dia kelakar."

"..."

Perbualan itu juga sering kali kedengaran tatkala sesebuah program ceramah itu selesai. Bagi umat Islam di Malaysia, ceramah yang enak adalah ceramah yang tidak mengantuk dan penuh dengan lelucon atau sindir tawa. Jika tidak, program agama akan terasa hambar dan 'menggerunkan' untuk sesetengah pihak.

Barangkali ada benarnya. Tetapi wajibkah seseorang ustaz atau ustazah itu menjadi 'raja lawak' dalam ceramah atau kelasnya?

Persoalan ini harus dibincangkan dan difikirkan bersama. Sekiranya pemikiran ini berterusan, matlamat untuk mendalami ilmu Islam tidak akan tercapai sepenuhnya. Apa yang tertinggal dalam benak kita sesudah pengajian itu berlangsung adalah lawak jenaka dan senda gurau yang mencuit hati. Isi pengajian hilang entah ke mana.

Menyentuh mengenai persoalan persepsi umum terhadap golongan ustaz dan ustazah pula perlu diperbetulkan. Dalam mendepani arus perdana, golongan ini tidak dapat lari daripada mengikut peredaran zaman dalam membawa karakter dan perwatakan.

Justeru, janganlah mudah menyalahkan golongan ustaz dan ustazah 'moden' ini sekiranya mereka kelihatan tidak sama dengan figura ulama yang digambarkan seperti zaman nabi terdahulu. Masyarakat harus akur bahawa mereka juga mempunyai kehidupan yang harus diseimbangkan dengan masyarakat sekeliling.

Selagi ustaz dan ustazah 'moden' ini tidak melakukan sesuatu yang melanggar batas Islam dalam soal berpakaian dan perbuatan, selagi itulah penilaian terhadap mereka harus bertunjangkan rasa kesederhanaan [wasatiah] dan kebersamaan.

Apa pendapat anda?

MHT: Satu jari menuding orang, empat lagi menunjuk diri sendiri.

0 Komentar:

Catat Ulasan

"Guru Inovatif Melonjakkan Transformasi Pendidikan Negara."

Buat insan bernama guru, tulus dari nubari... teddybear sorry
Related Posts with Thumbnails